Categories
Penyakit Sipilis

Bagaimana Sipilis Mempengaruhi Bayi Saya?

Sifilis Selama Kehamilan: Gejala, Pengujian, dan Pengobatan

Kehamilan bisa menjadi waktu yang sangat menyenangkan dan menyenangkan untuk mengharapkan ibu dan keluarga, namun seiring dengan kegembiraan itu bisa banyak sumber stres , seperti keadaan kesehatan Anda sendiri. Penting untuk membuat penyedia layanan kesehatan utama Anda mengetahui adanya masalah kesehatan atau penyakit yang ada sebelumnya. Sifilis selama kehamilan itu serius, namun kabar baiknya adalah ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi atau menghindari masalah bagi bayi Anda yang sedang tumbuh.
Dapatkah sifilis menyakiti bayi saya yang sedang berkembang?

Sifilis adalah infeksi menular yang disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum dan terutama ditularkan melalui hubungan seksual . Namun, jika Anda hamil dengan sifilis, sifilis kongenital (jika bayi mendapat infeksi) juga kemungkinan. Sifilis kongenital hasil transplasental transmisi bakteri ke bayi (bakteri dapat melewati plasenta).

Penularan dimungkinkan pada setiap tahap kehamilan dan dapat menyebabkan kematian janin, atau banyak masalah organ. Hal ini juga dapat mempengaruhi telinga, mata, hati, sumsum tulang, kulit, tulang, dan jantung janin. Sifilis juga meningkatkan kemungkinan kehamilan lahir mati . Jika janin bertahan sampai kelahiran, risikonya termasuk kelahiran prematur, berat lahir rendah, infeksi sifilis kongenital, atau kematian neonatal.

Namun, jika Anda menderita sifilis, atau curiga bahwa mungkin ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat Anda lakukan selama kehamilan Anda untuk membatasi kemungkinan menularkannya pada bayi Anda yang sedang berkembang.

Bagaimana saya bisa diuji sifilis selama kehamilan?

Jika Anda menduga bahwa Anda mungkin menderita sifilis saat hamil, sangat penting untuk diuji. Berdasarkan hasil, Anda dan penyedia layanan kesehatan utama Anda dapat melakukan tindakan pencegahan yang diperlukan dalam hal kesehatan prenatal Anda.

Infeksi sifilis memiliki empat tahap yang berbeda sehingga masing-masing memiliki gejala yang berbeda. Gejala pertama akan terjadi antara 10 sampai 90 hari setelah infeksi awal (rata-rata adalah 21 hari).

Beberapa tanda sifilis meliputi:

Sifilis primer: pengembangan satu atau beberapa papula yang berkembang menjadi ulkus yang bersih dan tidak nyeri (mirip dengan luka chancre), biasanya terletak di alat kelamin. Sakit akan sering sembuh empat sampai enam minggu setelah muncul.

Sifilis sekunder: mulai dua sampai sepuluh minggu setelah penyembuhan yang sakit (atau kadang-kadang selama proses penyembuhannya), Anda mungkin mengalami ruam, yang bisa menutupi seluruh tubuh (bintik-bintik kasar merah atau kecoklatan); Luka di mulut, vagina, atau anus; kelabu atau putih seperti pertumbuhan; demam; kelenjar getah bening bengkak; sakit kepala; penurunan berat badan; dan / atau sakit tenggorokan dan gejala seperti flu lainnya, seperti kelelahan.

Sifilis laten: 1-2 bulan setelah onset sifilis sekunder, gejalanya bisa hilang selama beberapa tahun.
Sifilis stadium lanjut atau tersier: Anda mungkin mengalami masalah neurologis dan kardiovaskular, bersama dengan masalah pada organ lain. Gejala tergantung pada organ yang terkena.
Neurosifilis dan sifilis okular : ini bisa menjadi masalah selama setiap tahap in

feksi sifilis jika bakteri mencapai sistem saraf atau mata, masing-masing. Kemungkinan gejala neurosifilis: sakit kepala, gerakan atau masalah koordinasi, perubahan perilaku, kelumpuhan, demensia, dan / atau masalah sensorik. Kemungkinan gejala sifilis mata: perubahan penglihatan, penurunan rentang visual, dan / atau kebutaan.

Perawatan apa yang akan saya dapatkan untuk sifilis selama kehamilan?

Kabar baiknya adalah bahwa sifilis mudah diobati dengan antibiotik (Penicillin G adalah satu-satunya pengobatan yang disetujui). Pengobatan akan menghilangkan infeksi tubuh Anda, namun tidak bisa mengurungkan kerusakan organ / jaringan yang telah terjadi. Namun, penting untuk mengambil tindakan lebih awal jika Anda bahkan agak curiga bahwa Anda mungkin pernah terpapar sifilis sebelum atau saat Anda sedang hamil.
Jika sifilis tidak diobati selama kehamilan, berapakah risikonya?

Tingkat infeksi janin selama kehamilan dalam kasus sifilis yang tidak diobati mendekati 100%, menghasilkan tingkat kematian janin 40% pada bayi yang terinfeksi . Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), ada 52% frekuensi wanita yang mengalami sifilis yang mengalami penurunan hasil kehamilan (APO) dibandingkan wanita tanpa sifilis.

Bagi bayi yang bertahan namun terinfeksi, tanda awal sifilis dapat terjadi selama 2 tahun pertama dan tanda akhir selama 2 dekade pertama kehidupan. Jika dikenali lebih awal, sifilis mudah diobati dengan antibiotik yang tepat dan Anda bisa terus hamil dengan aman dan bahagia selama Anda merawat perawatan Anda dan mendapat perawatan rutin.

Pada tahun 2015, hampir 500 kasus sifilis kongenital, ditransfer melalui persalinan / persalinan per vaginam.
Bagaimana sifilis mempengaruhi atau mengubah asuhan prenatal saya?

Jika Anda telah mengkonfirmasi sifilis dan sedang dirawat secara teratur, ini dapat mengurangi kemungkinan pengembangan sifilis bawaan pada bayi Anda. Tapi Anda juga ingin melakukan tindakan pencegahan lainnya untuk mempromosikan kesehatan dan kesehatan bayi Anda.

Dapatkan perawatan prenatal cepat.

Lakukan pemutaran reguler dan sonogram . Ini secara hukum diperlukan pada awal perawatan prenatal di semua negara bagian karena dianggap sangat penting untuk identifikasi sifilis pada bayi. Ini sangat penting untuk keselamatan bayi Anda. Jika bayi mengontrak sifilis dari ibunya, deteksi dini dan pengobatan sangat penting dalam menurunkan risiko lahir mati dan efek jangka panjang dari sifilis.
Lanjutkan rejimen tes rutin Anda, kecuali jika ada perawatan yang berbeda yang direkomendasikan oleh dokter Anda. Pengobatan tradisional untuk sifilis sebelum kehamilan dianggap efektif dan aman selama kehamilan juga.

Dengan perawatan ibu yang memadai dan perawatan prenatal yang baik, kemungkinan bayi Anda terkena sifilis sangat rendah. Meski begitu, sangat disarankan ibu terinfeksi sifilis jika bayi mereka diuji secara teratur sampai pengujian secara meyakinkan negatif.

Apa yang bisa saya lakukan untuk mencegah sifilis?

Hubungan seksual monogami dengan pasangan setia dan bebas sifilis akan membantu Anda menghindari penyakit ini. Jika Anda tidak yakin status STD pasangan Anda, menggunakan kondom selama kontak seksual dapat membantu mencegah penyebaran sifilis. (Perlu dicatat, sifilis tersebut dapat disebarkan melalui kontak kulit-ke-kulit dan kondom tidak selalu menutupi semua permukaan yang mungkin terinfeksi.)

Baca juga >> Obat Sipilis di Sulawesi